Senin, 07 Januari 2013

DIVISI PHAEOPHYTA



DIVISI PHAEOPHYTA
GILBERT M.SMITH. 1955







Oleh :
Ahmad Najmul Abidin (201110070311036)

Program Studi PendidikanBiologi
Fakultas Keguruan dan IlmuPendidikan
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG
November 2012

Lembaran Pengesahan

1.      Judul Buku                           :    CRYPTOGAMIC BOTANY VOLUME II
                                                    Bryophytes and Pteridophytes
2.      Sumber Utama / Tahun        :    GILBERT M.SMITH / 1955
3.      Penulis                                  :    GILBERT M.SMITH
Nama                                    :    Ahmad Najmul Abidin
NIM                                     :    201110070311036
Kelas                                    :    Pendidikan Biologi III A






                        Malang, 26 November 2012

Mengetahui,
Dosen Penanggung Jawab Mata Kuliah





Dra. Roimil Latifa, M.Si.MM







KATA PENGANTAR
Assalamu’alaikum Wr. Wb.
Segala puji hanya bagi Allah SWT, Tuhan seluruh alam. Shalawat beserta salam semoga tercurahkan kepada Nabi Muhammad SAW. Karena atas karunia dan hidayah-Nya penyusun dapat menyelesaikan Buku ini. Buku ini penyusun buat untuk memenuhi ujian tengah semester mata kuliah Botani Tumbuhan Renadah.
Penyusun mengucapkan terimakasih kepada Dosen Mata Kuliah Botani Tumbuhan Rendah yang telah membimbing dan mencurahkan ilmu kepada penyusun, sehingga penyusun dapat menyelesaikan Buku ini walaupun dalam proses penyusunannya penyusun mengalami berbagai kesulitan, seperti terbatasanya buku  sumber.
Tetapi sangat dimungkinkan dalam penyusunannya masih banyak kekurangan, baik dalam penyajian materi maupun dalam penulisan, untuk itu kritik dan saran dari berbagai pihak sangat penyusun harapkan. Mudah-mudahan Buku ini bisa bermanfaat bagi kita semua. Amiin.

Wassalamualaikum Wr. Wb.



Malang, 26  November 2012



                                                                        Penyusun





PENDAHULUAN

A.    Latar Belakang
Tumbuhan adalah organisme yang dicirikan dengan adanya dinding sel, pigmen fotosintetik dan sifat autotrofik serta immobil.  Secara garis besar, tumbuhan dibedakan menjadi tumbuhan tingkat rendah dan tumbuhan tingkat tinggi. Pembagian ini tidak mengacu secara spesifik kepada struktur tubuh dari tumbuhan tersebut, tetapi lebih mengacu pada perkembangbiakan ataureproduksinya. Tumbuhan tingkat rendah memiliki  organ dan cara perkembangbiakan yang lebih sederhana bila dibandingkan dengan pada tumbuhan tingkat tinggi.
Dalam tumbuhan tingkat rendah, kita mengenal kelompok Thalophyta yang mencakup Algae (ganggang). Thallopyta merupakan tumbuhan bertalus atau tumbuhan yang belum dapat dibedakan secara jelas antara akar, batang, dan daun. Secara umum, kita memandang keseluruhan tubuhnya sebagai talus.
Algae merupakan tumbuhan akuatik yang menghuni habitat air. Dalam system pengklasifikasian, Pembagian Algae dalam kelas-kelas tertentu didasarkan pada jenis pigmen  warna yang dikandungnya, sehingga kita dapat mengenal istilah |Chlorophyta (ganggang hijau), Rhodophyta (Ganggang merah), Phaeophyta (ganggang coklat) dan sebagainya. Dalam makalah ini, ruang lingkup pembahasan kami batasi pada kelas Phaeophyta, yakni pada Ordo Laminariales dan Fucales.
Berdasarkan uraian tersebut, maka dianggap perlu untuk menyusun Buku mengenai beberapa ordo yang terdapat dalam phaeophyta. Buku ini diharapkan dapat menjadi tambahan pengetahuan mengenai ordo tersebut sehingga diharapkan mahasiswa dapat mendeskripsikan ordo tersebut secara jelas.

C. Tujuan
 a.    Untuk mengetahui ciri-ciri umun Divisi Phaeophyta
 b.   Untuk mengetahui Klasifikasi dan pembagian kelas, subkelas dan ordo 
D. Manfaat
Adapun manfaat ganggang coklat dalam kehidupan yaitu:
a.       Ganggang coklat dapat dimanfaatkan dalam industri makanan
b.       Phaeophyta sebagai sumber alginat banyak dimanfaatkan dalam dunia industri tekstil untuk memperbaiki dan meningkatkan kualitas bahan industri, kalsium alginat digunakan dalam pembuatan obat-obatan senyawa alginat juga banyak digunakan dalam produk susu dan makanan yang dibekukan untuk mencegah pembentukan kristal es. Dalam industri farmasi, alginat digunakan sebagai bahan pembuat bahan biomaterial untuk teknik pengobatan.
c.        Dapat digunakan sebagai pupuk organik karena mengandung bahan-bahan mineral seprti potasium dan hormon seperti auxin dan sylokinin yang dapat meningkatkan daya tumbuh tanaman untuk tumbuh, berbunga dan berbuah.
d.       Macrocytis Pyrifers menghasilkan iodine (unsur yang dapat digunakan untuk mencegah penyakit gondok).
e.        Laminaria, Fucus, Ascophylum dapat menghasilkan asam alginat. Alginat biasanya digunakan sebagai pengental pada produk makanan (sirup, salad, keju, eskrim) serta pengentalan dalam industri (lem, tekstil, kertas, tablet antibiotik, pasta gigi) dan pengentalan produk kecantikan (lotion, krim wajah).
f.        Macrocytis juga dibuat sebagai makanan suplemen untuk hewan ternak karena kaya komponen Na, P, N
E. Permasalahan
Menurut Smith (1955) klasifikasi Phaeophyta dibagi menjadi 3 kelas sedangkan menurut Harold C. Bold (1987)  klasifikasi Phaeophyta dibedakan menjadi 13 Ordo. Tetapi dari kedua perbedaan tersebut ada kesamaan didalam isinya, pembedanya hanya pada penyusunan dan tata letak ordo. Maka dari itu saya menggabung makna dari kedua tersebut, dengan memakai acuan atau urutan pertama yaitu klasifikasi menurut GilbertM. Smith.

DIVISI PHAEOPHYTA

A. Ciri-ciri Umum Phaeophyta
Phaeophyta adalah salah satu ganggang yang tersusun atas zat warna atau pigmentasinya. Phaeophyta ini berwarna coklat karena mengandung pigmen xantofis. Bentuk tubuhnya seperti tumbuhan tinggi. Ganggang coklat ini mempunyai talus (tidak ada bagian akar, batang dan daun), terbesar diantara semua ganggang ukuran tulusnya mulai dari mikroskopik sampai makroskopik.Dan kebanyakan bersifat autotrof.
Tubuhnya selalu berupa talus yang multiseluler yang berbentuk filamen, lembaran atau menyerupai semak (pohon) yang dapat mencapai beberapa puluh meter, terutama jenis-jenis yang hidup didaerah beriklim dingin. Sel vegetatif mengandung kloroplas berbentuk bulat panjang, seperti pita, mengandung klofil serta xantofil.
Kloroplas berbentuk bulat, bulat panjang, seperti pita; mengandung khlorofil a dan khlorofil c serta beberapa santofil misalnya fukosantin. Cadangan makanan berupa laminarin dan manitol. Dinding sel mengandung selulose dan asam alginat. Sel-sel ganggang hijau mempunyai khloroplas yang berwarna hijau, dan mengandung klorofil a dan b serta karetinoid. Pada chloroplas terdapat perenoid. Hasil asimilasi berupa tepung dan lemak, terdiri dari sel-sel yang merupakan koloni berbentuk benang yang bercabang-cabang. Hidupnya ada yang diair tawar, air laut dan juga pada tanah yang lembab atau yang basah. Setiap organisme tersusun dari salah satu diantara dua jenis sel yang secara struktural berbeda, sel prokariotik dan sel eukariotik.
Distribusi
dan Habitat
Alga/ganggang coklat ini umumnya tinggal di laut, hanya ada beberapa jenis saja yang hidup di air tawar yang agak dingin dan sedang, terdampar dipantai, melekat pada batu-batuan dengan alat pelekat (semacam akar). Bila di laut yang iklimnya sedang dan dingin, talusnya dapat mencapai ukuran besar dan sangat berbeda bentuknya. Ada yang hidup sebagai epifit pada talus lain. Tapi ada juga yang hidup sebagai endofit. Di daerah subtropis, alga cokelat hidup di daerah intertidal, yaitu daerah literal sampai sublitoral. Di daerah tropis, alga cokelat biasanya hidup di kedalaman 220 meter pada air yang jernih
Ada tiga Phaeophyta yang hidup diair tawar dan yang lain hidup di laut. Pada umumnya  Phaeophyta adalah ganggang yang berada diperairan laut yang dingin. Mereka adalah elemen yang mendominasi dalam flora pesisir dari Arktik dan Antartika laut, dan mereka merupakan unsur yang kurang mencolok dalam flora dan sebagai salah satu ganggang yang menuju pada daerah tropis. Namun, dari ganggang coklat tertentu, terutama dictyotales dan Sargassum, yang hidup di air hangat pada tanaman. Banyak dari spesies ganggang laut yang tumbuh melekat pada batu. Spesies lain tumbuh dalam hubungan dengan ganggang lainnya, baik sebagai epifit atau endophytes. Dalam banyak kasus, seperti myrionema strangulans Grev, ganggang coklat tumbuh hanya pada satu spesies saja.
Ada zonasi vertikal yang berbeda dari ganggang coklat laut pada setiap stasiun yang diberikan. Banyak spesies tumbuh hanya di daerah intertidal dan bahkan di sini ada distribusi vertikal yang pasti. Para rockweeds (fucaceae) biasanya terbatas pada sabuk pesisir atas dan kelps (lamiriales) ke bagian paling bawah.
Manfaat  Ekonomi.
Pada suatu waktu abu diperoleh kelps pembakaran dan rockweeds terdampar oleh angin kencang adalah sumber penting kalium dan yodium. Penemuan cadangan mineral yang mengandung unsur-unsur  dari alga menguntungkan.
Algin gel koloid yang diperoleh dari kelps digunakan dalam berbagai industri. Algin terdiri dari sekitar 10 persen dari berat basah kelps. Hal ini seluruhnya atau sebagian besar garam kalsium dari asam alginat, asam polyuric dengan rumus empiris (C6H8O6). Jumlah tertentu algin diekstrak dari kelps (alaria dan laminaria) tumbuh di sepanjang pantai Eropa. Biaya produksi algin di Eropa adalah sangat tinggi karena kelps harus dipanen dengan tangan. Pengembangan perangkat mekanis yang mampu mengumpulkan kelps langsung dari batuan, di mana mereka  telah tumbuh dan sangat mengurangi biaya pengumpulan kelps di perairan Eropa. Di pantai Pasifik dari united states algin diperoleh secara eksklusif dari macrocystis, rumput laut yang tumbuh di pantai yang lepas dan berdiri dengan bagian atas mengambang di permukaan air. Di sini, panen mekanik adalah masalah yang lebih sederhana. Macrocystis dipanen dengan cara tongkang, dilengkapi dengan sabit seperti pisau terpasang sekitar 3 meter di bawah permukaan air. Ada lima orang dari tongkang dapat memanen 300 ton rumput laut dalam satu hari.
Salah satu penggunaan algin adalah dalam pembuatan es krim, dan hampir semua produsen komersial es krim menambahkan algin sebelum pembekuan produk mereka. Hal ini mencegah air dalam es krim dari pembentukan kristal es kasar dan dengan demikian menghasilkan produk yang lebih halus. Penambahan  air sifat algin digunakan dalam berbagai cara dalam industri baking, termasuk penambahan algin untuk mencegah pengeringan yang tidak semestinya. Sifat koloid algin membuatnya berguna sebagai zat pensuspensi dan pengemulsi. Dalam industri karet digunakan sebagai agen creaming dan menstabilkan dalam pengolahan lateks karet alam dan sintetis. Bila ditambahkan untuk melukis, alginat membantu menjaga pigmen dalam suspensi dan membuat produk yang dapat disikat pada permukaan tanpa menunjukkan tanda kuas. Alginat juga digunakan sebagai menangguhkan agen dalam berbagai macam produk farmasi.
Kombu, produk yang terbuat dari berbagai kelps, terutama Laminaria dan Alaria, banyak digunakan sebagai makanan di Jepang. Hal ini direbus dengan ikan, daging, atau sup, dan dimakan dengan sendirinya sebagai sayuran yang dimasak. Pada tahun-tahun sebelumnya perang dunia II lebih dari seperempat juta ton kelps dipanen setiap tahun untuk pembuatan ke kombu. Para kelps dikumpulkan oleh nelayan dan menyebar sampai kering. Tanaman kering yang kasar tersebut kemudian dikirim ke produsen untuk konversi ke kombu. Setelah tiba di pabrik, ganggang kering yang direbus dalam air tawar selama beberapa menit dan kemudian dibiarkan kering sampai permukaan tidak lagi basah. Pisau ini kemudian menyebar keluar satu per satu dalam pengepresan kayu datar dan seluruh massa dikompresi seketat mungkin. Massa dikompresi kemudian dikurangi menjadi cabik oleh pesawat tangan. Kombu juga disiapkan dengan merendam ganggang dalam cuka dan kemudian merobek-robek mereka satu per satu.
Struktur sel
Pada phaeophyta umumnya dapat ditemukan adanya dinding sel yang tersusun dari tiga macam polimer yaitu selulosa, asam alginat, fukan dan fukoidin. Algin dari fukoidin lebih kompleks dari selulose dan fukoidin lebih kompleks dari selulose dan gabungan dan keduanya membentuk fukokoloid. Dinding selnya juga tersusun atas lapisan luar dan lapisan dalam, lapisan luar yaitu selulosa dan lapisan dalam yaitu gumi. Tapi kadang-kadang dinding selnya juga mengalami pengapuran. Inti selnya berinti tunggal yang mana pana pada pangkal berinti banyak.
Dinding sel menyebabkan sel tidak dapat bergerak dan berkembang bebas, layaknya sel hewan. Namun demikian, hal ini berakibat positif karena dinding-dinding sel dapat memberikan dukungan, perlindungan dan penyaring (filter) bagi struktur dan fungsi sel sendiri. Dinding sel mencegah kelebihan air yang masuk ke dalam sel.Dinding sel terbuat dari berbagai macam komponen, tergantung golongan organisme.
Pada tumbuhan, dinding-dinding sel sebagian besar terbentuk oleh polimer karbohidrat (pektin, selulosa, hemiselulosa, dan lignin sebagai penyusun penting). Pada bakteri, peptidoglikan (suatu glikoprotein) menyusun dinding sel. Fungi memiliki dinding sel yang terbentuk dari kitin. Sementara itu, dinding sel alga terbentuk dari glikoprotein, pektin, dan sakarida sederhana (gula).
Sel dari Phaeophyta memiliki dinding yang berbeda dan satu dibedakan menjadi bagian perusahaan dalam dan yang satu lagi dibagian luar agar-agar. Unsur utama dari bagian perusahaan adalah selulosa, dianggap kimiawi karena identik dengan tanaman vaskular. Bagian agar-agar dari dinding sel terdiri dari algin, dan dibagian thalli nonfilamentous mungkin mengisi semua ruang antar sel. Protoplasma sel vegetatif umumnya memiliki vakuola pusat dan inti tunggal. Inti mirip dengan tumbuhan vaskular dan bawah ada membran nuklir, nucleolus, dan jaringan berwarna. Divisi nuklir adalah mitosis dan dalam sejumlah besar genera ada centrospheres atau centrosomes di kutub fokus dari angka mitosis. Genera yang ini kutub jenazah telah ditemukan termasuk orang-orang sphacelariales, cutleriales, dictyotales, punctariales, laminariales, dan fucales.
Sel vegetatif alga coklat umumnya mengandung lebih dari satu kromatofora. Beberapa spesies memiliki kromatofora disciform, yang lainnya telah diratakan memanjang kromatofora dengan garis yang sangat tidak teratur. Para kromatofora kekurangan pirenoid, tetapi mereka dapat mengandung satu atau lebih dan yang tidak teratur berbentuk butiran fucosan keputihan. Pada suatu waktu butiran fucosan dianggap menjadi cadangan pangan larut disimpan dalam sel. Hari ini, mereka ditafsirkan sebagai produk dari proses metabolisme di dalam sel.
Cadangan Makanan.
Cadangan makanan pada Phaeophyta berupa laminarin, yaitu sejenis karbohidrat yang menyerupai dekstrin yang lebih dekat dengan selulose dari pada zat tepung.selain laminarin juga ditemukan manitol minyak dan zat-zat lainnya.
Pembentukan karbohidrat dalam ganggang coklat sebanding dengan yang di plats gula menyimpan vaskular dari pada yang di-pati yang menyimpan. semua cadangan makanan Phaeophyta disimpan dalam keadaan terlarut: tetapi tidak pasti apakah mereka menumpuk di negara terlarut: dalam sitoplasma, atau seluruh protoplas tersebut. Sel-sel ganggang coklat mengandung sejumlah kecil gula mengurangi sederhana, mungkin dekstrosa. Cadangan karbohidrat utama adalah laminarin, senyawa yang ditemukan hanya di Phaeophyta. Ada juga mungkin merupakan akumulasi manitol. Ketika laminarin diekstrak dari ganggang itu adalah bubuk putih yang larut hambar. Ini terdiri dari sejumlah unit glukosa terkait tetapi tidak pasti apakah ada 16 atau 20 unit glukosa. Laminarin dapat terakumulasi dalam jumlah yang cukup untuk membentuk 7-35 persen dari berat kering tanaman. Peningkatan bertahap dalam jumlah itu pada saat reproduksi atau ketika bagian baru sedang diregenerasi menunjukkan yang berfungsi sebagai cadangan makanan. Manitol, karbohidrat cadangan lainnya, adalah alkohol hexahydric. Jumlah di pabrik adalah minimal di musim dingin dan mencapai maksimum di musim panas. Jumlah dalam tanaman ini juga berkorelasi dengan kedalaman di mana talus yang tumbuh, dan besar di yang lebih mendalam terendam dibandingkan pada mereka yang tumbuh di dekat permukaan air.
Alat gerak
Berupa flagel, terletak pada sel-sel perkembangbiakan dan letaknya lateral. Berjumlah 2 yang heterokon dan terdapat di bagian samping badannya yang berbentuk pir atau sekoci. Pada waktu bergerak ada yang panjang mempunyai rambuat-rambut mengkliat menghadapi kemuka dan yang pendek menghadap kebelakang. Dekat dengan keluarnya flagel terdapat bintik mata yang berwarna kemerah-merahan.
Struktur Vegetatif
Semua Phaeophyta mungkin memiliki pergantian hidup bebas generasi gametophytic dan sporophytic. Ada variasi yang besar dalam ukuran talus dewasa dari genus genus. Pada satu ekstrim berdiri gametophytes menit atau sporophytes dengan hanya beberapa sel, di ekstrim lainnya adalah sporophytes dari pantai Pasifik kelps raksasa yang mencapai ketinggian 25 sampai 30 meter. Tidak ada hubungan khusus antara umur panjang dan ukuran tubuh tanaman. Dengan demikian, di antara sporophytes dari kelps, yaitu nereocystis merupakan tumbuhan tahunan yang tumbuh hingga ketinggian 15 sampai 25 meter, sedangkan kehidupan pterygophora selama 15 tahun atau lebih dan tidak pernah menjadi lebih dari 3 meter.
The sporophyte dewasa atau gametofit dapat berupa amorf bentuk yang pasti. Dalam kasus terakhir itu umumnya dibedakan menjadi pegangan erat dan bagian tegak. Bagian ereksi mungkin sederhana atau bercabang, padat atau berongga, dan tubular, bola, atau terkompresi.
Kompleksitas terbesar dari yang ditemukan di antara kelps mana ada diferensiasi eksternal sebanding dengan tanaman vaskular. Ada pegangan erat akar seperti dari yang timbul suatu Stipe batang seperti sederhana atau bercabang yang dikenakan untuk banyak daun-seperti pisau.
Puncak pertumbuhan Phaeophyta yang banyak adalah filamen uniseriate bercabang di mana pembelahan sel yang kabisat. Pertumbuhan dengan cara seperti filamen apikal bisa dikatakan dengan  trichothallic. Dalam beberapa genera trichothallic bagian dewasa talus yang memiliki organisasi filamen mirip dengan puncak tumbuh. Hal ini jelas terlihat dalam genera dimana cabang berbohong bebas dari satu sama lain, seperti dalam Ectocarpus dan kurang jelas dalam genera, seperti Leathesia di mana cabang berbaring apposed satu sama lain. Masih dalam genera lain, seperti desmarestia sifat trichothallic dari bagian dewasa talus yang benar-benar dihapuskan oleh cortication dari filamen.
Terminal pertumbuhan Phaeophyta lain diprakarsai oleh sel apikal tunggal atau sel-sel baris melintang apikal. Menurut spesies, pemotongan sel apikal dari derivatif di wajah posterior saja, atau pada kedua posterior dan wajah-wajah lateral. Pertumbuhan kelps adalah unik karena tidak apikal, tetapi karena aktivitas daerah meristematik di persimpangan Stipe dan pisau, atau di dasar Stipe.
Daerah dewasa thalli paling memiliki diferensiasi lebih atau kurang antara eksternal dan bagian internal. Sel Superficial selalu lebih kecil dan lebih padat diisi dengan kromatofora dari pada yang internal. Transisi dari dangkal kecil untuk sel-sel internal yang besar mungkin bertahap atau sel-sel dangkal dapat dibedakan menjadi lapisan epidermis seperti. Thalli dari fucales dan laminariales secara internal dibedakan menjadi dua jaringan yang berbeda: medula pusat, terdiri dari sel-sel memanjang berwarna, dan korteks mengelilingi sel lebih atau kurang isodiametric di mana mereka menuju eksterior mengandung kromatofora. Diferensiasi internal terbesar jaringan yang ditemukan di Samudra Pasifik kelps tertentu di mana terdapat saringan tabung di medula.
Reproduksi Phaeophyta
Perkembangbiakan pada Phaeophyta dapat dilakukan dengan beberapa cara yaitu Reproduksi pada alga cokelat terjadi secara aseksual dan seksual. Reproduksi aseksual dengan pembentukan zoospora berflagela dan fragmentasi, sedangkan reproduksi seksual terjadi secara oogami atau isogami. Reproduksi seksual alga cokelat hampir serupa dengan pembiakan generatif tumbuhan tingkat tinggi. Contohnya adalah reproduksi pada Fucus vesiculosus. Selain berkembang biak secara aseksual dengan fragmentasi, Fucus vesiculosus juga berkembang biak dengan cara seksual dengan oogami.
Proses oogami adalah sebagai berikut. Ujung lembaran talus yang fertil membentuk reseptakel, yaitu badan yang mengandung alat pembiak. Di dalam reseptakel terdapat konseptakel yang mengandung anteridium yang menghasilkan sel kelamin jantan (spermatozoid) dan oogonium yang menghasilkan sel telur dan benang-benang mandul (parafisis).
Anteridium berupa sel-sel berbentuk jorong yang terletak rapat satu sama lain pada filamen pendek bercabang-cabang yang muncul dari dasar dan tepi konseptakel. Tiap anteridium menghasilkan 64 spermatozoid. Oogonium berupa badan yang duduk di atas tangkai. Oogonium jumlahnya sangat banyak dan tiap oogonium mengandung 8 sel telur. Akan tetapi, hanya 40% dari sel telur yang dapat dibuahi dan hanya 1 atau 2 dari setiap 100.000 spermatozoid dapat membuahi sel telur. Zigot lalu membentuk dinding selulosa dan pektin, kemudian melekat pada suatu substrat dan tumbuh menjadi individu baru yang diploid.
Reproduksi Aseksual
Beberapa Phaeophyta mereproduksi vegetatif oleh fragmentasi dari talus tersebut. Ini dapat terjadi baik pada remaja maupun tahap dewasa. Suatu talus terpasang dapat dibagi secara vertikal menjadi dua bagian atau lebih yang tetap melekat pada substrat tersebut. Dalam kasus seperti seorang individu dapat diganti dengan sekelompok individu. Multiplikasi vegetatif juga dapat dipengaruhi oleh detasemen fragmen yang hanyut dan berkembang menjadi tanaman baru. Contoh terbaik dari perkalian dengan cara fragmen terpisah terlihat di Sargassa yang begitu melimpah di Gulf Stream dan Laut Sargasso. Yang paling produktif tersebut adalah Sargassum natans (L.) Meyen, spesies yang dikenal hanya dalam kondisi bebas mengambang dan satu yang belum pernah ditemukan dengan fruktifikasi. Multiplikasi vegetatif juga mungkin karena, seperti di Sphacelaria untuk pembentukan dan absisi cabang reproduksi khusus (propagula).
Semua Phaeophyta menghasilkan zoospora baik telanjang atau telanjang aplanospores. Zoospora yang sangat biflagellate, dengan flagela dua panjang yang tidak setara dan lateral dimasukkan semakin lama flagel memproyeksikan maju dan lebih pendek memproyeksikan mundur. Studi flagela dengan teknik pewarnaan khusus dan melalui mikroskop elektron menunjukkan bahwa flagel anterior adalah jenis perada  dan dengan dua baris mastigonemes ('' silia "). Flagellum posterior telah ditemukan untuk menjadi tipe whiplash.
Sel-sel reproduksi flagellated dapat dibentuk dalam satu sel atau dalam banyak sel organ reproduksi. Penggunaan luas dari nama yang Thuret memberikan banyak bersel organ (sporangium plurilocular) adalah menyesatkan karena itu tanpa pandang bulu diterapkan baik untuk banyak bersel sporangia dan banyak bersel gametangia. Yang bersel satu zooid memproduksi organ reproduksi yang Thuret disebut sporangium unilokular adalah sporangial di alam. Perkembangannya dimulai dengan pembesaran sel uninukleat dan pembagian dan redivision inti menjadi 4, 8, 16, 32, 64, atau 128 inti putri, dan kemudian pembelahan dalam protoplas uninukleat yang tidak terpisah dari satu sama lain dengan dinding. Akhirnya ada metamorfosis dari protoplas masing-masing menjadi zoospora biflagellate atau menjadi aplanospore nonflagellated, dan pembebasan spora oleh pecahnya dinding sporangial. Dalam semua spesies yang telah diselidiki sitologi suatu talus memproduksi unilokular sporangia adalah diploid dan pembagian inti utama adalah meiosis.
Oleh karena itu, seseorang dibenarkan dengan asumsi bahwa setiap talus memproduksi unilokular sporangia adalah diploid dan tidak haploid. Ada beberapa laporan dari fusi di pasang zoospora dari sporangia unilokular. Salah satu kasus yang paling meyakinkan adalah bahwa dari desmarestia mana semua satges di germanition dari zigot telah difikirkan. Namun, juga telah menyatakan bahwa semua kasus yang dilaporkan dari fusi zoospora dari sporangia unilokular adalah karena salah tafsir dari pengamatan, dan bahwa zoospora pernah berfungsi sebagai gamet.
Sifat dari sporangium plurilocular adalah mater sengketa sampai diperkenalkannya metode budaya mempelajari sejarah kehidupan. Hal ini telah menunjukkan bahwa beberapa "sporangia plurilocular" adalah gametangia dan lain-lain
.
Reproduksi seksual
Kita sekarang tahu bahwa ketika diproduksi di atas talus haploid organ plurilocular adalah gametangium dan ketika diproduksi di atas talus diploid itu adalah sporangium. Bagi banyak genera dengan pergantian sporophte identik vegetatif dan gametofit tidak mungkin untuk menentukan apakah mikroskopik organ plurilocular ditanggung oleh individu tertentu dibawa ke laboratorium adalah gametangia atau netral sporangia. Sifat organ dapat ditentukan hanya dengan mengetahui jenis spora yang talus yang dikembangkan dari, atau dengan mengikuti perilaku swarmers dibebaskan dari organ, atau dengan mengetahui jumlah kromosom Dalam sel vegetatif. Bagi mereka genera di mana tanaman diploid pernah membentuk sporangia netral, semua organ multicelluler jelas gametangia.
Daur hidup
Pada Phaeophyceae terdapat tiga tipe adaur hidup :
1.      Tipe isomorfik, fase sporofit dan gametofit morfologinya identik ; pada fase ini gametofit dan sporofit mempunyai bentuk dan ukuran yang relatif sama antara yang satu dengan yang lainya. Contoh : Ectocarpales dan Dictyotales. Ectocarpales mempunyai pergantian keturunan yang isomorf dan mempunyai tubuhyang berbentuk filament yang bercabag membentuk jaringan pseudoparenkimatik. Sporofit mengeluarkan zoospora dan spora netral, sedang gametofit membentuk gamet yang isogami dan anisogami,
2.      Tipe Heteromorfik, sporofit dan gametofit morfologinya berbeda ; pada tipe ini, sporofit berkembang dengan baik dan berukuran makroskopik, sedangkan gametofitnya berukuran mikroskopik. Bentuk filamen yang lain hanya terdiri dari beberapa sel saja. Misalnya, anggota yang tergolong dalam bangsa Laminariales. Anggota dari beberapa laminaries mempunyai pergantian keturuanan yang heteromorfik dengan sporofit yang selalu lebih besar dari pada gametofitnya yang ukurannya selalu mikroskopik. Dari marga ke marga gametofik ini identik satu sama lainya, sehingga yang tampak dilapangan adalah sporofitnya. Pengetahuan yang menyangkut gamtofik dari ganggang ini diperoleh dengan menggunakan kultur yang dimulai dari zoospora yang dikeluarkan oleh sporanya yang unilokular. Pada umumnya nerupakan jenis tahunan. Sporofit terbagi menjadi alat pelekat, tangkai dan helaian. Alat pelekat umumnya merupakan cabang-cabang yang dikotom disebut haptera. Tangkai tidak bertangkai, silindris atau gak memipih, diujung tangkai ini terdapat helaian yang utuh atau berbagi vertikal menjadi beberapa segmen. Tangkai terdiri dari medulla (bagian tengah) dan korteks (bagian tepi) dikelilingi selapis sel meneyerupai epidermis.
3.      Tipe Diplontik ; tipe ini tidak menunujkan adanya pergantian keturunan. Siklus hidupnya bersifat diplontik. Fse haploid hanya terdapat pada gamenya. Contoh : Fucales. Diantara jenis-jenis Phaeophyceae, golongan fucales ini adalah unik, karena tidak mempunyai keturunan yang membentuk spora. Disini hanya ada satu keturunan yaitu tubuh yang diploid, dengan demikian tidak mempunyai pergantian keturuanan. Meiosis terjadi sebelum gametog√©nesis, jadi yang bersifat haploid hanya gametnya. Adapula yang menganggap keturunan yang diploid tadi sebagai sporofit dan spora yang dihasilkan sporangianya akan berfungsi sebagai gamet. Gamet jantan (anterozoid) berflagella dua buah yang letaknya dibagian lateral. Gamet dibentuk dalam anteredium, gamet betina berupa sel telur yang dibentuk dalam oogonium. Jadi perkembangbiakannya secara oogami. Anteredium atau oogonium dibentuk dalam konsep takel. Pada umumnya terkumpul dalam satu cabang yang menggelembung, cabang-cabang ini disebut reseptakel. Bangsa ini terdiri dari tiga suku yaitu : Fucaeae, Cystoseiraceae, dan Sargasseaceae
Tabel 1. Pigmen Utama yang Terdapat pada Masing-masing Divisi dari Alga
Divisi
Klorofil
Fikobilin
Karotenoid
Phaeophyta
a, c1, c2
-
diatosantin
Chrysophyta
a, c1, c2
-
Beta karoten,
fukosantin
Rhodophyta
a, d
R-fikosianin

R- fikoeritrin
Beta Karoten
Fukosianain
Violasantin
Lutein 
Cyanophyta
A
C-fikosianin

C-fikoeritrin
Beta karoten,
Zeaxanthin
Myxoxanthofil
Chlorophyta
a, b
-
Beta karoten
violaxanthin

B.     Klasifikasi Phaeophyta
Sebelum tahun 1922 semua sistem untuk klasifikasi alga coklat yang           didasarkan pada struktur vegetatif dan metode reproduksi. Pada tahun itu sistem yang diusulkan mengambil siklus hidup menjadi pertimbangan, tetapi data tersebut cukup untuk klasifikasi yang memadai. Pada tahun 1933 data yang memadai telah terkumpul untuk menjamin pemisahan ke dalam tiga seri berikut: Isogeneratae dengan pergantian generasi isomorfik, dan Heterogeneratae dengan pergantian heteromorphic generasi, dan Clyclosporeae di mana hanya ada generasi diploid.
Dengan demikian sebagai ganggang coklat yang diberi pangkat kelas (Phaeophyceae) atau divisi (Phaeophyta) yang Isogeneratae, Heterogeneratae, dan Cyclosporeae diberi pangkat subclass atau kelas.
1.      Kelas Isogeneratae
Isogeneratae ini memiliki siklus hidup dengan pergantian isomorfik generasi. Pertumbuhan talus yang mungkin trichothallic, kabisat, atau ketat apikal. Generasi sporophytic dapat menghasilkan zoospora, aplanospore, atau spora netral. Reproduksi seksual dari gametofit mungkin isogamous, anisogamous, atau oogamous.
Kelas ini dibagi menjadi lima perintah yang berbeda dari satu sama lain dalam struktur vegetatif, modus pertumbuhan, dan struktur organ reproduksi.
a.       Ordo Ectocarpales
Para ectocarpales memiliki pergantian isomorfik generasi dan memiliki talus filamen bercabang di mana pembelahan sel tidak terlokalisasi. Cabang-cabang talus mungkin berdiri bebas dari satu sama lain atau mungkin lateral dapat membentuk jaringan pseudoparenchymatous. Organ reproduksi dapat ditanggung secara tunggal atau baris uniseriate. Reproduksi dari hasil sporophyte baik zoospora atau spora netral, dan orang-orang dari produk gametofit baik gamet isogamous atau anisogamous.

Gambar 1. Ectocarpus cylindricus .S
Sumber : ucjeps.berkeley.edu

Sistem klasifikasi berdasarkan kepada struktur vegetatif dan metode reproduksi merujuk seratus atau lebih genera yang lain. Ketika seperti ini perintah dibatasi untuk bentuk filamen trichothallic dengan pergantian isomorfik diketahui atau diduga dari generasi ada sekitar 50 genera. Ini telah dikelompokkan menjadi dua keluarga.
Genus jenis Ectocarpus adalah seluruh jenis dalam distribusi dan mengandung banyak spesies. Genus ini adalah salah satu yang umum dan beberapa spesies tumbuh dalam kelimpahan pada Fucaceae dari zona litoral atas. Genus ini adalah genus langka di sepanjang Pantai Pasifik, di mana sebagian besar spesies tumbuh pada Laminariales.
b.      Ordo Sphacelarialis
Sphacelariales memiliki pergantian isomorfik generasi dan thalli di mana pertumbuhan dimulai oleh sel apikal tunggal yang memotong derivatif silinder wajah posterior nya. Sel-sel talus yang secara teratur diatur dalam tingkatan melintang tetapi di bagian yang lebih tua dari talus yang ini mungkin dikaburkan oleh gametofit mungkin isogamous, anisogamous, atau oogamous.
Urutan mencakup beberapa 15 genera dan 175 spesies, yang dikelompokkan ke dalam tiga atau empat keluarga. Genus jenis Sphacelaria adalah alga yang jarang dijumpai di sepanjang pantai baik Atlantik dan Pasifik dari negara ini. Ini tumbuh melekat pada batu atau pada ganggang lainnya. Satu atau lebih dari tunas silinder yang bebas bercabang maka timbul dari pegangan erat tersebut. Setiap cabang ada yang mencolok, sel uninukleat silinder, apikal. Derivatif 2-4 sel posterior tentang pemisahan sel apikal dan membagi kembali dalam bidang vertikal untuk membentuk tingkat melintang dari 4 sampai 20 vertikal memanjang sel. Percabangan tunas adalah pembesaran sel di bagian polysiphonous dan fungsinya sebagai sel apikal. Beberapa spesies memiliki rambut multicelluler di mana sel-sel tersebut diatur dalam baris uniseriate.
c.       Ordo Tilopteridales
Talus dari Tilopteridales secara bebas dan bercabang dengan modus trichothallic pertumbuhan. Bagian atas dari mereka adalah Ectocarpus-seperti dengan sel bergabung ujung ke ujung dalam satu baris (monosiphonous); porsi yang lebih rendah umumnya Sphacelaria-seperti dengan sel-sel dalam tingkatan melintang (polysiphonous). Bukti yang tersedia meskipun tidak lengkap menunjukkan bahwa ada pergantian generasi yang sama. Sporophyte menghasilkan unilokular sporangia, masing-masing berisi aplanospore quadrinucleate tunggal. Gametofit terlihat oogamous. Urutan mencakup sekitar 5 marga dan 10 spesies.
Haplospora, dengan spesies H. tunggal globosa Kjellm, diketahui dari Inggris dan Semenanjung Skandinavia. Memiliki talus bebas dan bergantian bercabang di mana bagian atas adalah monosiphonous dan polysiphonous bagian bawah.
http://luirig.altervista.org/cpm/albums/wettstein/5178_Haplospora_globosa.jpg
Gambar 2. Tilopteridales
Sumber : luirig.altervista.org
http://www.plant-families.com/images/pictures/image231.jpg
Gambar 3. Haplospora globosa Kjelm
Sumber : plant-families.com

Sel dari kedua mono dan bagian polysiphonous mengandung kromatofora banyak disciform kecil. Talus melekat ke substrat dengan cara rhizoids.
d.      Ordo Cutleriales
Suku ini hanya mempunyai 2 marga saja, yaitu Zanardinia dan Cutleria. Zanardinia mempunyai pergantian keturunan yang gametofit dan sporofitnya identik satu sama lain, sedang gametofit Cutleria tidak identik dengan sporofitnya, hingga pergantian keturunan dari Cutleria bersifat isomorfik. Akan tetapi kedua marga tadi tampaknya mempunyai hubungan yang cukup erat satu sama lain, sebab beberapa sifat tertentu dari kedua marga tadi mempunyai kesamaan, antara lain: pertumbuhan yang trikohthallik, sporangia yang unilokuler dan sel-sel kelamin jantan dan betina ukurannya tidak sama (anisogamet). Sehubungan dengan hal-hal tersebut, maka kedua marga tersebut digolongkan dalam satu bangsa yaitu : Marga Cutleria
http://www.marevita.org/donnees/Algues%20et%20plantes%20marines/Fucophyceae/Cutleriales/Cutleriaceae/Cutleria/Cutleria%20multifida/2_cut_mul_ss_tlg.jpg
Gambar 4. Cutleria multifida
Sumber : euralga.com
Cutleria mempunyai gametofit yang berbentuk pia yang bercabang menggarpu yang tidak begitu teratur atau berbentuk seperti kipas. Pertumbuhan terjadi pada tepi thallus bagian atas yang mempunyai rambut yang “uniseriate”. Tiap rambut mempunyai daerah pertumbuhan yang letaknya interkalar. Gametofit bersifat hereothallik. Gametofit jantan mengandung antheridia yang menghasilkan gamet jantan berbentuk buah pit, berflaglla 2 buah di bagian lateral. Gametofit betina mengandung gametangia betia yang mengeluarkan gamet, gamet jantan bergerak ke arah gamet betina dan kemudian salah satu gamet jantan bersatu dengan gamet betina. Zigot yang terbentuk tumbuh jadi sporofit dalam waktu satu hari. Sel kelamin betina yang tidak dibuahi akan tumbuh jadi gametofit betina. Sporofit mempunyai bentuk yang berlainan sama sekali dengan gametofit. Sporofit berbentuk lembaran kecil dan melekat pada substrat dengan perantaraan rhizoid.   
Dulu sporfit ini dikira thallus dari ganggang lain yang disebut Aglaozonia. Sampai sekarang nama tersebut masih diterapkan untuk memberi nama sporofit dari Cutleria. Inti sporangia yang masih muda, mula-mula membelah meiosis kemudian diikuti dengan pembelahan hingga terbentuk 8-32 inti yang haploid. Protoplas kemudian terbagi-bagi hingga terjadilah protoplast-protoplast ini mengalami metamorfose menjadi zoospora yang terbentuk buah pir dan berflagella 2. Sembilan puluh menit kemudian zoospora tadi membulat dan membentuk dinding, kemudian tumbuh menjadi gametofit.
e.       Ordo Dictyotales
Dictyotales memiliki pergantian isomorfik generasi di mana thalli yang tegak, diratakan dengan pertumbuhan yang diprakarsai oleh apikal tunggal pada puncak masing-masing cabang. Gametophytes dari genera kebanyakan oögamous tetapi ada satu genus anisogamous. Para Dictyotales ditemukan di laut beriklim sedang dan tropis tetapi terjadi dalam kelimpahan terbesar di perairan hangat dari daerah tropis. Di Pantai Atlantik Amerika Serikat, pjctyotales ditemukan fron Beaufort, North Carolina, selatan, di Pantai Pasifik mereka berkisar selatan dari Santa Barbaia, California.
Pada suatu waktu Dictyotales dianggap cukup berbeda dari Phaeophyta lain karena generasi aseksual menghasilkan spora nonflagellated. Dalam Dictyota dan sebagian marga lain ada empat spora dalam sporangium. Karena itu, spora sering disebut tetraspores. Nama ini menyesatkan, baik karena menyiratkan hubungan dengan etraspore pembentuk Rhodophyta dan karena itu mengaburkan fakta bahwa sporangia dari Dictyotales dalam kenyataannya unilokular sporangia. Sifat mata unil dari sporailgia ini lebih jelas dalam Zonaria dan Pocockiella, genera yang ada pembentukan delapan spora dalam suatu sporangiurn. Kurangnya flagella meskipun terlalu tampak bukanlah masalah penting yang mendalam. Para homologi antara antheridia dari Dictyotales dan besar besaran garnetang khas Phaeophyta lainnya yang jelas.
Dictyota genus jenis ini memiliki sekitar 35 spesies. Genus ini tersebar luas di laut yang hangat. Di pantai Amerika Serikat itu adalah anggota dari urutan yang berkisar terjauh ke utara. Dictyota memiliki ereksi. dikotomus bercabang, seperti pita talus di mana semua diehoto
2.      Kelas Heterrogeneratae
Heterogeneratae yang memiliki pergantian heteromorphic dari generatioans dan satu di mana sporophyte selalu lebih besar dari gametofit. Sporophyte biasanya ukuran makroskopik dan memepunyai bentuk tertentu; gametophytes selalu berfilamen dan ukuran mikroskopis. Bahkan, pengetahuan tentang gametophytes dari semua anggota kelas telah diperoleh hanya dengan tumbuh mereka dalam budaya dimulai dari zoospora dibebaskan dari sporangia unilokular. Sporophytes dari Heterogeneratae dapat menghasilkan baik zoospora atau spora netral. Reproduksi gametophytes mungkin isogamous, anisogamous, atau oogamous. Menurut struktur vegetatif dari sporophytes Heterogeneratae dibagi menjadi dua subclass, Haplostichineae dan Polystichineae tersebut.
Subclass Haplostichineae
Sporophytes dari Haplostichineae terdiri dari filamen yang mungkin bebas dari satu sama lain, terjalin dengan satu sama lain, atau begitu padat compated atau corticated bahwa talus tampaknya parenchymatous. Dalam semua kasus pertumbuhan trichothallic. Sebuah sporophyte dapat menghasilkan baik sporangia netral atau uniclocular. Para gametophytes selalu filamen mikroskopis dan isogamous, anisogamous, atau oogamous Subclass dibagi menjadi tiga perintah
a.       Ordo  Chordariales
Chordariales termasuk Haplostichineae, di mana sporophyte filamen bercabang tidak nyata dan dipadatkan menjadi talus pseudoparenchymatous. Sejauh ini, semua gametophytes yang dikenal adalah isogamous. Namun sedikit yang diketahui tentang siklus hidup genera yang paling dan tidak mungkin bahwa genera tertentu pada akhirnya akan ditampilkan sebagai anggota Ectocarpales. Genera telah dikelompokkan dalam delapan keluarga
http://ucjeps.berkeley.edu/guide/P-61.gif
Gambar 5. Leathesia difformis
Sumber : ucjeps.berkeley.edu
b.      Ordo Sporochnales
Para sporochnales memiliki sporophyte di mana masing-masing cabang berakhir dalam seberkas rambut. Pertumbuhannya adalah trichothallic karena kabisat pembelahan sel di dasar masing-masing rambut. Sporangia unilokular biasanya ditanggung tersembuhkan dan dalam kelompok padat. Gametofit adalah mikroskopis dan oogamous. Ada 6 marga dan sekitar 25 spesies. Mereka ditemukan di laut hangat dan sedang, terutama di perairan wilayah Australia. Dua spesies dari satu genus (sporochnus) ditemukan di pantai Atlantik negeri ini dari Beaufort, Carolina Nortth, selatan.
http://www.plant-families.com/images/pictures/image237.jpg
Gambar 6. Carpomitra cabrerae
Sumber : plant-families.com
c.       Ordo Desmarestiales
Thalli dari desmarestiales memiliki filamen tunggal pada setiap puncak tumbuh. Posterior pseudoparenchymatous cortication dari filamen untuk membentuk talus bentuk makroskopik pasti. Gametofit adalah mikroskopis, oogamous, dan memiliki telur habis sisa yang menempel pada apex ooganial. Urutan berisi tapi tiga genera
http://www.plant-families.com/images/pictures/image239.jpg
Gambar 7. Desmarestiales
Sumber : plant-families.com
Desmarestia memiliki dua pusat distribusi, yaitu, utara Atlantik dan perairan utara Pasific sebagai kontras dengan Antartika dan wilayah sekitarnya. Ada dua atau tiga spesies di sepanjang Pantai Atlantik negara ini dan sekitar delapan di sepanjang Pantai Pasifik. Sebagian besar dari mereka tumbuh di bawah angka surut. Desmarestia adalah salah satu ganggang coklat yang lebih besar, dan spesies tertentu, seperti D. latissima Setchell dan Gardner, mencapai panjang lebih dari 5 meter. Beberapa spesies berbeda dari ganggang coklat lainnya dalam bahwa mereka menumpuk asam malat dan asam sulfat dalam kelimpahan, getah sel dari spesies tertentu yang tumbuh di sepanjang pantai California memiliki pH 1 sampai 3.
Subkelas  Polystichineae
Sporophytes dari Polystichineae memiliki thalli parenchymatous di mana pertumbuhan adalah dengan pembagian sel kabisat. Sporophyte A dapat menghasilkan baik zoospora atau spora netral. Gametophytes yang mikroskopis, filamentaous, dan baik isogamous, anisogamous, atau oogamous.
Subclass ini telah dibagi menjadi tiga perintah (Punctariales, Dictyosiphonales, Laminariales) tetapi telah menyatakan bahwa dua yang pertama harus digabungkan dalam satu perintah.
a.       Ordo Punctariales
Sporophytes dari Punctariales yang berukuran sedang, parenchymatous, dan tumbuh dengan cara pembelahan sel kabisat yang tidak terlokalisasi dalam meristem pasti. Organ reproduksi dari sporophyte mungkin tidak dilokalisasi dengan pasti, dan mereka dapat menghasilkan baik zoospora atau spora netral. Gametophytes adalah filamen mikroskopis yang mungkin isogamous atau anisogamous
Ada sekitar 30 genera, tetapi tidak ada kesepakatan umum untuk bagaimana yang harus dikelompokkan dalam keluarga.
http://ucjeps.berkeley.edu/guide/P-92.gif

Gambar 8. Soranthera ulvoidea
Sumber : ucjeps.berkeley.edu

b.      Ordo Dictyosiphonales
Para dictyosphonales telah deras bercabang thalli silindris di mana pertumbuhan dimulai oleh sel apikal tunggal. Bagian dewasa talus yang secara internal dibedakan menjadi dua atau tiga daerah. Sporophytes biasanya menghasilkan sporangia unilokular saja. Gametophytes yang mikroskopis dan isogamous.
http://ucjeps.berkeley.edu/guide/P-26.gif
Gambar 9. Dictyosiphon foeniculaceus
Sumber : ucjeps.berkeley.edu
c.       Ordo Laminariales
Kebanyakan anggota laminariales (para kelps) memiliki sporophyte eksternal dan dibedakan menjadi pegangan erat, Stipe, dan pisau. Pertumbuhan ini disebabkan daerah meristematik kabisat dan biasanya terletak di antara Stipe dan pisau. Daerah dewasa anterior dan posterior meristem memiliki diferensiasi lebih atau kurang internal jaringan. Sporophytes memproduksi sporangia unilokular saja yang terletak di sori luas ditanggung pada pisau. Genera memiliki beberapa sori dibatasi untuk pisau khusus.
http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/6/6c/Alger,_Macrocystis_pyrifera,_Nordisk_familjebok.png
Gambar 10. Macrocystis pyrifera
Sumber : en.wikipedia.org

3.      Kelas Cyclosporeae  
Cyclosporeae ini memiliki siklus hidup yang di dalamnya tidak ada pergantian hidup bebas generasi multiseluler. Talusnya adalah sporophyte, dan satu dengan spora yang dihasilkan oleh fungsi unilokular sporangia secara langsung sebagai gamet. Gamet serikat selalu dari jenis oogamous. Sporangianya adalah Boren whitin rongga khusus (conceptacles). Conceptacles mungkin terbatas pada tips meningkat dari bercabang (wadah).
http://t2.gstatic.com/images?q=tbn:ANd9GcTaIGpIYPRf6eE2SmAa3s083_j7A81LFngKZdmTewW2R-xHm6rUAg&t=1
Gambar 11. Fucus vesiculosus
Sumber : chestofbooks.com

Selnya membentuk alat kelamin yang disebut konseptakel jantan dan konseptakel betina. Di dalam konseptakel jantan terdapat Anteridium dan di dalam konseptakel betina terdapat oogonium yang menghasilkan ovum. Spermatozoid membuahi ovum yang menghasilkan zigot.
Kelas Cyclosporeae hanya memiliki satu bangsa yaitu Fucales, contoh marga lain misalnya sargassum yang terapung atau melekat pada bebatuan, memiliki gelembung, perkembangbiakan dengan fragmentasi dan hidup di lautan tropika. Fucus mnelekat pada bebatuan, memiliki gelembung, berkembangbiak dengan tfragmentasi talus , hidup di semua lautan.






DAFTAR PUSTAKA


Bold, H.C. 1987. Introduction to the Algae STRUCTURE AND REPRODUCTION. The University Of Texas. Austin
Sari, M.S. 2007. Buku Ajar Botani Tumbuhan Bertalus Alga. FMIPA UM. Malang
Smith, G.M. 1955. CRYPTOGAMIC BOTANY VOLUME II Bryophytes and Pteridophytes. Stanfod University.




Tidak ada komentar:

Poskan Komentar